About me

Lujnah Pendidikan & Kepimpinan PMIUTM. Merupakan salah sebuah lujnah dalam organisasi PMIUTM.

Followers

Wednesday, October 28, 2009

.: Lelaki Pilihan Allah :.


(Gambar Hiasan: Lelaki Pilihan Allah juga org yang kuat tubuh badan...rajin2 bersukan yea...:) )

Lelaki Pilihan Allah...
ialah lelaki yang beriman,
Yang hatinya bersalut rasa takqwa,
Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap islam ,
Yang sentiasa dahagakan ilmu,
Yang haus akan pahala.


Di mana solat adalah maruah dirinya,
yang tidak pernah takut berkata benar,
yang tidak gentar melawan nafsu,
yang sentiasa bersama orang-orang yang berjuang di jalan ALlah.


Lelaki Pilihan Allah...
Adalah lelaki yang menjaga tutur katanya,
yang tidak megah dengan ilmu yang dimilikinya,
yang tidak angkuh dengan harta yang dicarinya,
yang sentiasa membuat kebajikan kerana hatinya yang penyayang.


Lelaki pilihan Allah...
Sentiasa sedia untuk menjadi imam,
yang masjid dijadikan rumahnya,
Yang hidup dibawah naugan Al-Quran,
serta sentiasa mencontohi Rasulullah,
yang boleh dibawa berbicang dan berbicara,
yang menjaga matnya dari berbelanja,
Yang sujudnya penuh kesyukuran.


Lelaki Pilihan Allah...
Adalah lelaki yang tidak pernah membazir masa,
matanya penat kerana membaca,
suaranya lesu kerana berzikir dan mengingati Allah,
tidurnya lena dengan cahaya keimanan,
bangunya pada subuh dengan penuh kecerdasan,
usia bertambah selari dengan kematangan.


Lelaki pilihan Allah...
sentiasa mengingati mati,
yang baginya dunia adalah ladang akhirat,
yang mana buah kehidupan itu perlu dibaja dan dijaga,
agar berputik tunas yang bakal menjadi baka yang baik,
meneruskan perjuangan islam sebelum hari kemudian.


Lelaki pilihan Allah...
adalah yang tidak terpesona dengan buaian dunia,
kerana mengimpikan syurga,
dan merindui redha Ilahi,
kerana itulah matlamat akhirnya.....

( Ya Allah...jadikan aku lelaki pilihan MU )

dipetik dari blog naqib masa di KMPP : http://mahfuznajhan.blogspot.com/

Tuesday, October 6, 2009

.:ISTIQAMAH yang TERTINGGAL di Ramadhan:.



Salam Syawwal buat sahabat-sahabat sekalian.

Alhamdulillah,syukur dipanjatkan ke hadrat Ilahi kerana rahmat dan berkat-Nya sama-sama dapat kita merasai nikmat tarbiyyah yang dikurniakan kepada hamba-Nya yang beriman, iaitu berpuasa di bulan Ramadhan. Syukur kepada Allah S.W.T kerana mempertemukan kita dengan bulan yang penuh barakah ini. Sahabat-sahabat yang saya sayangi, 2 minggu sudah kita meninggalkan university tarbiyyah ini, apakah yang sahabat dan sahabiah rasai?

Wahai sahabat sahabiahku,

Selanyaknya kita bergembira di bulan kemenangan ini, Syawwal setelah sebulan melalui ujian dan akhirnya kembali kepada fitrah manusia yang asal, terampun segala dosa yang dilakukan. Betapa sayangnya Allah kepada kita, yang mengurniakan kelebihan untuk sama-sama kita kutip di samping mengharapkan keredhaan dari-Nya.

Walaubagaimanapun, sebagai seorang mukmin yang bertaqwa, kita seharusnya merenung sejenak, bermuhasabah, sebagai koreksi diri bagi menilai apakah yang telah kita lakukan sepanjang bulan Ramadhan yang telah berlalu pergi. Tanya pada diri kita balik, apa yang kita perolehi dari Ramadhan itu? Adakah Ramadhan, bulan tarbyyah yang kita lalui itu mampu mentarbiyyahkan diri kita menjadi lebih baik dari sebelumnya?

Sahabat-sahabat yang saya sayangi sekalian,

Tanyalah kepada diri kita yang hina ini,
Apakah Taqwa yg dijanjikan oleh Allah kita dah dapat?
Apa yang kita dapat daripadanya (Ramadhan)?
Reality hari ini, apa yang dapat kita lihat…
Ramai dalam kalangan kita semakin lemah kemampuan imanya.
Semakin kurang amal ibadatnya.
Semakin kurang amalan sedekahnya,
Semakin kurang qiamullailnya setiap malam,
Semakin kurang solat berjemaahnya di masjid2,

Yang mana suatu ketika dahulu , amalan2 ini menjadi rebutan buat kita, menjadi perkara yang kita utamakan di bulan Ramadhan. Tapi bila hilangnya Ramadhan, maka segala apa yang kita lakukan juga semakin hari semakin hilang.. hilang bersama perginya Ramadhan itu…

Masjid2 semakin berkurang bilangan jemaahnya, amalan2 bersedekah sudah tidak dipedulikan, qiamullail sudah tidak dititikberatkan…solat2 fardhu tidak dilakukan secara berjemaah…

Sedih…Bilamana segala amal yang kita lakukan di atas dasar ketidakfahaman kita…menyebabkannya menjadi satu budaya pada masyarakat kita pd hari ini.
Inilah Istiqamah yang tertinggal di dalam Ramadhan.
Firmanullah S.W.T dalam surah HUD yang membawa maksud:



* (112) Oleh itu, hendaklah engkau (Wahai Muhammad) sentiasa teguh berdiri di atas jalan yang betul sebagaimana yang diperintahkan kepadamu, dan hendaklah orang-orang yang rujuk kembali kepada kebenaran mengikutmu berbuat demikian; dan janganlah kamu melampaui batas; Sesungguhnya Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan.
* (113) Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), nescaya Neraka akan menyambarmu kepadanya, sedang kamu tidak ada sebarang Penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.
* (114) Dan dirikanlah solat, pada dua bahagian siang (pagi dan petang), dan pada waktu-waktu yang berhampiran dengannya dari waktu malam. Sesungguhnya amal-amal kebajikan itu menghapuskan kejahatan. Perintah-perintah Allah yang demikian adalah menjadi peringatan bagi orang-orang yang mahu beringat.
* (115) Dan sabarlah, sesungguhnya Allah tidak akan menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.



Duhai sahabat sahabatku…

Pernahkah kita Tanya kepada diri kita, kenapa perkara-perkara ini berlaku pada diri kita? Jawabnya..
Kerana kita tertinggal satu konsep yang cukup penting…iaitu konsep PENGHAYATAN…
Walaupun kita melalui bulan Ramadhan dengan bayaknya amal2 yang kita lakukan, namun kita gagal menghayatinya. Kita gagal menghayati bulan Ramadhan. Hayatilah setiap apa yang kita lakukan, mudah-mudahan ianya memberi kesan kepada hati kita.

Pesanan buat diri yang menulis dan sahabat sahabiah sidang pembaca… Syukran.

Sunday, September 13, 2009

;. Muslimat : Tulang Belakang Gerakan Dakwah .:

SRIKANDI GERAKAN MUSLIMAT MUDA


"Ketokohan Khadijah dijadikan sumber inspirasi dalam perjuangan,
keilmuan Aisyah dijadikan
semangat untuk terus menimba ilmu, kemuliaan Rabiatul Adawiyah
dijadikan contoh untuk kita sentiasa merasai bahawa diri ini hamba
yang lemah dan kesabaran Sumaiyyah dijadikan pedoman untuk kita lebih
kuat menghadapi cabaran dan rintangan. Nantikanlah dunia, srikandi-
srikandi ini akan lahir semula pada abad ini dengan wajah yang baru,
semangat yang baru dan versi yang baru. Kerana kita tahu pranan kita,
maka kita perlu bergerak, kerana kita tahu halatuju kita, maka kita
perlu teruskan perjuangan ini."

- Rafidah Salleh, Timbalan Presiden GAMIS merangkap Penasihat SIGMA



SIGMA : SEBUAH KELAHIRAN


Dahulu, muslimat dipandang malu untuk bersuara dan menyatakan
pendapat,Dahulu, muslimat dilihat tidak berani ke hadapan untuk memacu
perjuangan,Tapi kini, SIGMA mahu melakukan perubahan, mengulangi
sejarah srikandi Islam yang silam.

Ketokohan Khadijah dijadikan sumber inspirasi dalam perjuangan,
keilmuan Aisyah dijadikan semangat untuk terus menimba ilmu, kemuliaan
Rabiatul Adawiyah dijadikan contoh untuk kita sentiasa merasai bahawa
diri ini hamba yang lemah dan kesabaran Sumaiyyah dijadikan pedoman
untuk kita lebih kuat menghadapi cabaran dan rintangan.

Nantikanlah dunia, srikandi-srikandi ini akan lahir semula pada abad
ini dengan wajah yang baru, semangat yang baru dan versi yang baru.
Kerana kita tahu pranan kita, maka kita perlu bergerak, kerana kita
tahu halatuju kita, maka kita perlu teruskan perjuangan ini.

Muslimat muda yang tergolong dalam golongan intelektual perlu lebih
berjiwa besar dan memandang masalah masyarakat pada hari ini adalah
tanggungjawab kita. Idealisma kita sangat didahagai oleh semua untuk
membawa masyarakat ke arah yang lebih baik dan bertamadun dari segi
akhlak dan budayanya.


MUSLIMAT POWER


Slogan keramat ini akan kita pastikan seiring dan sejalan dengan
slogan Student Power yang sering kita laungkan sebelum ini. Namun pada
saat itu, kepemimpinan muslimat ditenggelami dengan kehebatan dan jiwa
besar muslimin. Langsung tenggelam figure-figure muslimat dek
kelantangan dari pihak muslimin.


Nah, dengan semangat slogan ini, kita mendambakan satu perubahan yang
sangat power dari pihak muslimat, agar kita juga mampu untuk
terkehadapan untuk menyuarakan isu dan pendapat bersama-sama dengan
muslimin.


Pandangan masyarakat terhadap kedudukan wanita perlu diperbetulkan.
Penjelasan mengenai hak wanita menurut pandangan Islama perlu
diberikan penjelasan dengan sebaik agar idealisma gerakan-gerakan yang
sering menyalah tafsirkan ayat al-Quran dan hadith ini dapat
diperbetulkan dan dihapuskan. Islam tidak pernah sekali-kali
merendahkan kedudukan wanita, malah Islam telah meletakkan wanita ini
pada tempat yang sangat sesuai dengan jiwa dan kemampuan kita. Inilah
tanggungjawab kita sebagai gerakan muslimat muda. Dengan mengambil
semangat gagasan MP3, laungan slogan MP3 akan sentiasa menemani kita
dalam melakukan perubahan pada masyarakat.


M = MUSLIMAT
P = POWER!
P = POWER!
P = POWER!

SIGMA : BANGKIT MENENTANG FEMINISME LIBERALISME


Wanita adalah makhluk ciptaan Allah yang paling menarik untuk
dibicarakan, baik dari sudut kecantikannya, penampilannya, peranan dan
tanggungjawabnya, haknya, kebebasannya dan apa jua yang menyangkut
dengan diri wanita, sehingga ada pepatah: ‘baik wanita, baiklah
negara, buruk wanita maka buruklah negara.

Al-Quran dan hadith Nabi Muhammad sallallahu alaihi wasallam banyak
menyebut tentang wanita, kepimpinan dan keteladanannya. Islam telah
membela hak dan memuliakan wanita sama dengan kaum lelaki. Islam
memberi hak untuk wanita menuntut ilmu, beramal ibadah, berusaha,
berkhidmat dan berganding bahu bersama kaum lelaki sesuai dengan
aturan dan nilai-nilai murni yang telah digariskan oleh Allah
Subhanahu Wataala.

Pada hari ini, kita dihidangkan dengan pelbagai cabaran yang kadang-
kadang menggugah Islam itu sendiri. Fahaman kebebasan yang dipelopori
oleh wanita barat yang beranggapan bahawa kebebasan itu ialah
kebebasan melakukan apa sahaja mengikut kehendak hawa nafsu mereka.
Fahaman ini telah sedikit sebanyak berjaya mempengaruhi wanita Islam
dan tidak kurang juga ada yang bersetuju dengan perjuangan tersebut
yang menuntut kebebasan dan hak yang sama rata dengan kaum lelaki.

Malahan ada yang sanggup mengatakan bahawa agama Islam adalah
penghalang gerakan wanita dalam memanfaatkan potensi mereka bagi usaha
pembangunan.

Atas nama kemajuan dan pemodenan, banyak wanita Islam terus menerima
pemikiran ini dan mempraktikkan budaya dan nilai hidup bebas sehingga
mengabaikan peranan-peranan yang telah dikhususkan kepada mereka dan
mencemarkan nilai kewanitaan yang ada pada mereka.

SIGMA : MERAKYAT PERJUANGAN


Muslimat memiliki peranan besar dalam membentuk masyarakat. Ini kerana
awal pertumbuhan dan perkembangan sesuatu generasi berada di bawah
asuhan dan didikan kita.

Bagaimanapun dalam bidang kepimpinan tertinggi sesuatu bangsa atau
negara, wanita Islam tidak diberikan hak untuk memegang jawatan
tersebut.

Ini bukanlah kerana taraf wanita itu dianggap lebih rendah daripada
lelaki, tetapi kerana wanita secara tabi`inya mempunyai jiwa yang
lembut dan emosi yang mudah mempengaruhi.

Meskipun muslimat tidak boleh memikul beban jawatan yang berat dalam
mentadbir negara (imamat), tidak bermakna kita tidak berupaya memegang
jawatan atau tanggungjawab lain yang tidak kurang pentingnya dalam
membangun bangsa dan negara. Kitalah jurubicara ummah.
Suara-suara muslimat memberikan pendapat dan pandangan di peringkat
nasional mahu pun antarabangsa sudah mula didengar dan kemampuan
wanita menerajui pelbagai profesion telah diperakui dan setanding
dengan kaum lelaki.

Ini membuktikan bahawa wanita juga mempunyai kewibawaan dalam
memberikan sumbangan terhadap pembangunan sesebuah negara.

SIGMA : MEMACU PERUBAHAN
Tinggalkan dahulu kenangan lama kita yang lebih suka bergerak kerja di
belakang tabir kerana pada hari ini kita akan melakukan satu perubahan
dalam gerakan bagi merubah masyarakat.Cukup- cukuplah kita menjadi
pendengar dan penonton kepada gerakan feminisme seperti Sister in
Islam (SIS) yang tegar memperjuangkan ISU gender dan kesamarataan
antara hak wanita dan lelaki.Jati diri wanita Islam yang telah turut
tercalar dengan pengaruh perjuangan gender ala barat ini memerlukan
perhatian masyarakat umat Islam untuk dibanteras sama sekali agar
fahaman dan ideologi ini tidak terus-terusan menyesatkan masyarakat
kita.Maka, Srikandi Gerakan Muslimat Muda perlu bangkit untuk
memainkan peranan dan tangunggjawab kita terhadap masyarakat. Ayuh
muslimat muda, kita lakukan perubahan." - Rafidah Salleh

SIGMA : GERAKAN BERWIBAWA
Dengan semangat kepasukanan yang digembelengkan bersama bisa
melahirkan satu gerakan yang berwibawa dan kental dalam menghadapi
kritikan dan pandangan umum terhadap mahasiswi.Biar tohmahan dan
cacian yang dilemparkan, namun kita akan tetap terus memandang ke
hadapan dan meneruskan langkah perjuangan kerana kita sangat-sangat
diperlukan oleh masyarakat.Abaikan sebentar pandangan rendah mereka
terhadap kita, tapi sahutlah ia sebagai satu cabaran untuk kita lebih
berhati-hati dalam menyusun gerak langkah agar gerakan kita tidak
nampak kalut dan lemah.
Gerakan muslimat muda bukan gerakan yang lemah,
Gerakan muslimat muda bukan gerakan yang pengikut,
Gerakan muslimat muda bukan gerakan yang berjiwa kecil,
Tetapi
Gerakan muslimat muda punya visi dan misi yang jelas,
Gerakan muslimat muda juga mampu menjadi world-class leaders,
Gerakan muslimat muda sentiasa berjiwa besar menuju perubahan,
Maka
Srikandi Gerakan Muslimat Muda ;
Gerakan Berwibawa!

Rafidah binti Salleh,
Timbalan Presiden GAMIS,
Penasihat SIGMA (SRIKANDI GERAKAN MUSLIMAT MUDA)
*Sekarang Ust Rafidah merupakan mantan Timbalan Pres GAMIS*
(Nazira Jiat,2009)

Wednesday, September 9, 2009

Perkongsian di BAKAT '09

Assalamualaikum & salam sejahtera buat sahabat sahabiah.
Alhamdulillah, Team Fasi LPK telah berjaya menganjurkan BAKAT '09 yang diadakan pada 29hb Ogos yang lalu. Berikut adalah perkongsian berkenaan dengan slot-slot yang ada dalam bengkel ini.

Slot pertama BAKAT '09 dimulakan dengan sesi ceramah yang telah disampaikan oleh Dr. Hamdan dari PKK. Beliau telah menyampaikan ceramah yang bertajuk Etika Fasilitator Hebat. Gaya penyampaian beliau sangat mengujakan para peserta serta fasilitator yang ada. Semua peserta tidak kering gusi dengan keadaan yang sentiasa ceria dan menghiburkan. Menurut Dr. Hamdan, untuk menjadi seorang fasilitator yang hebat, kita mestilah mempunyai beberapa sifat yang mampu menarik minat orang terhadap kita. Antaranya ialah seorang fasilitator itu mestilah seorang pendengar yang hebat, tidak menghukum dan memihak, kritis dan kreatif serta mampu mengenali jiwa peserta dan mampu menjadikan mereka dinamik.




Kemudian, slot LDK 1 dijalankan selepas para peserta berhenti rehat seketika. Dalam LDK 1 ini, para peserta didedahkan mengenai satu keypoint yang penting yang mesti dipunyai oleh semua fasilitator. "P.I.K.A.T" merupakan satu elemen yang sagat penting bagi seorang fasilitator dalam mengedalikan peserta. Untuk mendapatkan keypoint PIKAT tersebut, semua peserta terpaksa bergerak dari satu checkpoint ke satu checkpoint untuk mengumpulkan perkataan PIKAT tersebut.



P membawa maksud POSITIF, yang mana sifat positif mesti ada pada semua fasilitator. Dalam LDK ini, peserta dikehendaki mengapungkan sebatang jarum di atas permukaan air. Nothing is impossible. Be positive. berkat kesabaran, peserta-peserta dapat mengapungkan jarum tersebut. I membawa maksud Ilmu. Seorang fasilitator mestilah kaya dengan pelbagai ilmu, baik dari sudut ilmu agama dan selainnya. Ini kerana, semasa dalam program, adik-adik biasanya akan banyak bertanya mengenai pelbagai persoalan kapada fasilitator kerana mereka dahagakan ilmu. Antara persoalan yang biasa ditanya oleh adik-adik adalah perkara yang berkaitan dengan kehidupan harian seperti solat, puasa, sirah dan sebagainya. Oleh itu, seorang fasilitator mestilah kaya dengan ilmu pengetahuan yang pelbagai.

K membawa maksud kreatif. Dalam LDK ini, peserta dikehendaki menciptakan sejenis origami yang berbeza antara satu sama lain dan mereka dikehendaki mencantumkan origami-origami berkenaan supaya menjadi sebuah arca yang cantik dan menarik. Objektif checkpoint ini adalah untuk melahirkan fasilitator yang berfikiran kreatif. Ini juga merupakan satu ciri yang amat penting kerana fasi perlu memahami bahawa setiap adik-adik ini mempnuyai perwatakan dan penerimaan yang berbeza. Oleh itu, fasi mestilah bijak untuk menyatukan pendekatan yang dibawa agar boleh diterima oleh adik-adik dalam kumpulan kendaliannya.







A adalah amanah, merupakan pembinaan karektor yang penting kepeda seorang yang ingin bergelar fasilitator. T pula adalah tegas dan toleransi. Sikap tegas dan toleransi juga mestilah ada pada diri seorang fasilitator. Tegas terhadap perkara-perkara hak namun mestilah bertoleransi dengan mereka (adik-adik).



Bengkel disambung selepas solat zohor dengan ceramah kedua yang disampaikan oleh Penasihat PMIUTM, Ust. Dr. Ismail Bin Mustari yang menyentuh mengenai cara untuk menangani peserta program yang bermasalah. Ust. Ismail banyak mengaitkan kisah-kisah kehidupan beliau di samping memberikan contoh-contoh kepada fasi mengenai cara untuk mengawal dan memobilasi adik-adik yang mengikuti program motivasi.





Kemudian, slot LDK 2 dijalankan. Untuk sesi LDK 2, semua peserta dengan bantuan AJK program bersama-sama untuk brainstorming bagi menghasilkan modul-modul yang kreatif berkaitan denga taaruf, muhasabah, akhlak dan ukhuwwah. Modul-modul ini disimpan oleh pihak Team Fasi LPK bagi kegunaan kem-kem motivasi yang seterusnya.
-Team Fasi LPK 09-

Tuesday, August 25, 2009

Bengkel Asas Kemahiran Fasilitator 2009 (BAKAT ’09)


Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Team Fasi Lujnah Pendidikan dan Kepimpinan PMIUTM akan menganjurkan bengkel asas kemahiran fasilitator pada hari Sabtu, 29hb Ogos 2009 bertempat di Dewan Al-Ghazali, MSI. Bengkel yang akan bermula pada pukul 8pagi dan berakhir pada pukul 6 petang ini bertujuan untuk mengasah bakat serta mendedahkan ilmu-ilmu berkaitan dengan kemahiran untuk menjadi seorang fasilitator yang hebat. Selain itu, bengkel ini juga bertujuan untuk meningkatkan kemahiran-kemahiran asas seorang mahasiswa seperti kemahiran berkomunikasi, pengucapan awam serta menyemai jiwa sebagai seorang pemimpin yang bakal berinteraksi dan berhadapan dengan pelbagai lapisan masyarakat kelak.

Bengkel ini bakal menampilkan 2 orang penceramah iaitu Ust Dr. Mohd Ismail B. Mustari, penasihat PMIUTM dan Dr. Hamdan dari Pusat Kaunseling dan Kerjaya UTM. Ust. Ismail akan menyampaikan ceramah yang bertajuk “Peserta Program Bermasalah? Bagaimana Mengatasinya? “ manakala Dr. Hamdan akan mengupas tajuk berkenaan dengan Etika Fasilitator Hebat. Selain slot ceramah, bengkel ini juga bakal diisi dengan slot-slot lain seperti LDK dan juga slot brainstorming.

Untuk makluman, pihak PMIUTM banyak menerima undangan untuk menjayakan kursus-kursus motivasi di sekolah-sekolah menengah dan rendah dalam negeri Johor. Terbaru, pihak PMIUTM di bawah kendalian LPK PMIUTM dijemput untuk menjayakan Kem Motivasi & Jati Diri (KEJAR ’09) yang telah diadakan di Sekolah Menengah Kebangsaan Tanjung Pengelih, Pengerang, Johor.

Justeru, Team Fasi LPK telah bertindak untuk menganjurkan bengkel ini bagi melatih mahasiswa mahasiswi tahun 1 khususnya yang berada dalam LPK PMIUTM sebagai persediaan awal kepada mereka untuk menjadi seorang fasilitator yang mampu membawa agenda dakwah itu sendiri di samping dapat menerapkan nilai-nilai murni kepada para peserta program nanti.

Oleh itu, semua sahabat LPK PMIUTM dan mahasiswa mahasiswi UTM dijemput hadir. Yuran sebanyak RM 5 dikenakan. Untuk penyertaan dan pertanyaan lanjut, boleh hubungi saudara Azmi 013-7917680 (mahasiswa) dan Ratna 013-9718077(mahasiswwi). –Team Fasi LPK-

Tuesday, August 18, 2009

.: TESTIMONI ANAK TAHANAN ISA :.



(Sahabat sahabiah...BAYANGKAN, ANDAINYA SUHAIB INI ADALAH DIRI KITA)


Nama saya Suhaib. Saya berusia 16 tahun. Ketika bapa saya, Mat Sah Satray ditahan di bawah ISA pada 18 April tahun 2002, saya berusia 8 tahun 5 bulan. Saya masih terlalu kecil dan tidak dapat mengingati semua peristiwa. Ketika itu saya sedang tidur, tetapi terjaga apabila beberapa orang polis masuk ke bilik tidur saya dan dengan kasar menyelak cadar, mengangkat hujung tilam, menarik rak baju, membuka serta menutup almari pakaian hingga mengeluarkan bunyi kuat yang membuatkan saya terjaga.


Umi, panggilan saya pada emak, mendukung saya dan diletakkan di sebelah abah yang ketika itu duduk di sofa di ruang tamu. Aku menoleh ke arah Abah dan nampak kedua-dua tangannya bergari. Aku menangis kerana terlalu takut melihat gari itu. Gambaran gari yang melengkar di kedua-dua belah tangan Abah amat sukar untuk hilang dari minda saya......

Agak lama juga polis menggeledah rumah kami. Seorang wanita sibuk menyoal Abah dan Umi bergilir-gilir dan kemudian menulis sesuatu di atas kertas. Manakala lima orang lelaki yang lain, sibuk membuka rak buku Abah, mengeluarkan Quran dan buku-buku agama serta menyelak-nyelak setiap muka surat dengan pantas. Saya tidak tahu, apa yang mereka cari. Tidak lama selepas itu, mereka membawa Abah masuk ke dalam van putih. Umi dukung saya dan kami berdua sempat melambai tangan kepada Abah. Sebaik sahaja van putih hilang dari pandangan, aku menangis lagi sambil memanggil-manggil Abah. Saya baring di riba Umi hingga tertidur...


Saya bagaikan melalui satu mimpi buruk di mana Abah dilarikan dari rumah oleh sekumpulan lelaki. Bila terjaga dari tidur, saya mencari Abah di semua bilik termasuk bilik air tetapi tidak ditemui. Saya mendapatkan Umi yang sedang membancuh minuman untuk bertanya tentang Abah, tetapi saya nampak Umi juga sedang menangis....


Saya asyik teringatkan Abah. Dari pagi saya tunggu Abah, tengah hari, hinggalah cuaca gelap dan masuk waktu maghrib, Abah masih juga belum pulang. Saya mula menangis kerana rindukan Abah... Ketika itu telefon rumah berdering, saya dan Umi berlari ke arah telefon tetapi apabila gagang diangkat, tiada siapa yang bercakap di hujung talian....


7 tahun telah berlalu

Peristiwa buruk itu telah berlalu tujuh tahun yang lalu, namun ianya sukar untuk hilang semuanya dari fikiran saya. Tujuh tahun lalu Abah saya dibawa pergi, hingga kini beliau tidak pernah balik ke rumah kami.


Pada tahun 2009 ini, maknanya hampir separuh usia saya membesar tanpa belaian kasih sayang, bimbingan dan sentuhan Abah walaupun beliau masih hidup. Saya membesar bertemankan barang-barang peribadinya seperti jam tangan, dompet, baju, seluar, kain pelikat dan buku-buku beliau. Saya sekadar mengikuti nasihat dan kata-kata beliau melalui surat-surat kirimannya. Jika rasa terlalu rindu padanya, saya akan pakai baju, seluar dan kain pelikat beliau. Saya letak gambar Abah di dompet duit bersebelahan dengan gambar saya.


Umi akan memastikan kami melawat Abah sekurang-kurangnya dua kali sebulan. Namun waktu lawatan selama 45 minit itu jauh dari mencukupi untuk Abah menghilangkan rindu, memberikan bimbingan, tunjuk ajar serta melepaskan kasih sayangnya kepada saya.


Satu peristiwa yang tidak dapat dilupakan ialah ketika lawatan pertama ke Kem pada 24 Jun 2002. Setelah hampir tiga minggu tidak melihat Abah sejak pertemuan terakhir di Bukit Aman, saya rasa terlalu rindu kepadanya. Kami berbual selama 45 minit dan di akhir pertemuan, Abah dibenarkan keluar dari bilik kurungan untuk bersalaman dengan saya dan Umi. Abah mengangkat, mendukung dan mencium saya berkali-kali. Saya terlalu rindukan Abah dan apabila warden bertugas menyuruh Abah masuk kembali ke bilik kurungan, saya menangis dan tidak mahu melepaskan pegangan pada lengan Abah...

Bagaikan binatang di zoo

Sejak hari pertama penahanan Abah hinggalah di saat ini, saya tidak pernah berpeluang mengerjakan solat dan membaca quran bersama beliau. Saya tidak mengharapkan duit belanja atau keluar membeli belah kerana memahami semua itu tidak mungkin dapat dilakukan bersama. Namun, satu perkara yang lebih memedihkan bermula pada bulan April 2005, kami keluarga tahanan hanya dibenarkan bertemu menggunakan interkom di sebalik dinding kaca lutsinar. Bila sahaja melihat Abah di sebalik cermin kaca, hati saya terasa hancur... Ketika itu, saya teringat binatang di zoo yang diletakkan di dalam kotak kaca. Apakah dosa dan kesalahan Abah diperlakukan sedemikian rupa. Sejak tarikh itu, setiap kali melawat Abah, saya hanya berpeluang bercakap melalui interkom dan duduk di sebalik kaca. Saya hanya dapat melihat wajah Abah, tetapi tidak dapat menyentuhnya...hati ini memang pedih yang teramat sangat.



Tujuh tahun saya dipisahkan dari Abah, namun tiada sebarang tanda beliau akan dibebaskan. Walaupun pada tahun 2009 ini ada dua pembebasan beramai-ramai yang mendapat tempat di dada media, namun nama Abah saya tiada dalam kedua-dua senarai pembebasan tersebut....


Perpisahan dengan Abah benar-benar membuat saya rasa rendah diri dan terpinggir. Saya terlalu ingin menjalani kehidupan harian bersama Abah. Saya ingin makan, berbual, bergurau senda dan melakukan pelbagai aktiviti harian bersamanya. Saya juga punya keinginan mempunyai keluarga yang lengkap, sama seperti orang lain.


Hingga kini saya tidak faham kenapa Abah saya, seorang yang pendiam dan mudah tersenyum, masih juga belum dibebaskan. Saya tidak tahu apakah sebenarnya kesalahan beliau kerana tahanan ISA lain yang ditahan bersama Abah tujuh tahun dulu, hampir semuanya telah pun dibebaskan... namun Abah masih tetap dikurung di Kem. Saya setuju dengan pendapat Umi bahawa Abah sepatutnya dibicarakan di mahkamah. Kalau benar ada bukti menyatakan dia salah, sekurang-kurangnya hakim akan menetapkan, bilakah tarikh akhir dia menjalani kehidupan sebagai banduan. Saya amat sedih mengenangkan kehidupan Abah dalam ketidakpastian selama tujuh tahun dan terus berlarutan.


Saya akan terus berdoa pada Allah supaya Abah segera dibebaskan...



*Testimoni ini ditulis oleh Suhaib Mat Sah, anak kepada tahanan ISA Mat Sah Satray. Mat Sah Satray ditahan sejak tahun 2002, dituduh terlibat dalam aktiviti Jemaah Islamiah, namun tidak pernah dibuktikan di mahkamah. Dipetik daripada blog merdekareview.

Sahabat2, renungilah cerita ini. Semoga timbul sedikit kesedaran di hati kita untuk sama-sama kita merasai kesedihan yang dirasai oleh adik yang menulis ini. Marilah sama-sama kita mendoakan supaya insan yang terpisah ini dapat dipertemukan semula.

Monday, August 17, 2009

Kematangan GAMIS Memimpin Gerakan Mahasiswa

Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) yang merupakan badan NGO yang memimpin gerakan mahasiswa di Malaysia dilihat semakin matang dari sudut idealisme yang digagagaskan. Penekanan yang mencakupi seluruh sudut yang berkaitan dengan pembinaan mahasiswa menjadi domain utama yang akan diperjuangkan oleh pimpinan baru GAMIS. Selepas sesi muktamar GAMIS baru-baru ini, gagasan idealisme yang digagaskan oleh presiden baru GAMIS, Ustaz Mohd Idris Mohd Yussoff dari UKM bersama barisan pimpinan GAMIS Pusat dilihat mampu membawa gerakan mahasiswa dewasa ini ke satu tahap yang lebih matang dari sebelum ini. Buat GAMIS, teruskan perjuangan memacu gerakan mahasiswa kearah yang lebih berdaya saing.

Pimpinan GAMIS sesi 09/10:



Presiden GAMIS Mohd Idris UKM



Timbalan Presiden GAMIS Mohd Syazni Munir UM



Pengerusi SIGMA Fasihah UM



Timbalan Pengerusi SIGMA Nurul Izzatie UIA



Setiausaha Agung 1 Mohd Zaki UIA



Timbalan Setiausaha Nisa UPM



Bendahari Agong Safwan UPM



Timbalan Bendahari Atikah UKM


Pngerusi Majlis Tarbiyah dan Kepimpinan Nasional
Azizan Anwar UKM

Timb. Pengerusi Majlis Tarbiyah dan Kepimpinan Nasional
Nazirah UIA

Pengerusi Majlis Politik Nasional
Shafei UM

Tim. Pengerusi Majlis Politik Nasional
Basitah UPM

Pengerusi Majlis Dakwah
Farhan UTMKL

Tim. Pengerusi Majlis Dakwah
Aisyah UM

"Producing World Class Leader"
sumber:http://mtkn-gamis.blogspot.com/

Friday, August 14, 2009

Bersediakah Najib beri ruang buat Saifuddin, Zaini?

Selepas meninggalkan Universiti Teknologi Malaysia (UTM) 23 tahun lalu, hanya beberapa kali saya singgah di kampus Jalan Semarak itu meskipun sering melintasinya ketika pulang dari pejabat.

Namun pada 11 Ogos lalu, saya tergerak untuk mengikuti syarahan perdana Naib Canselor, Prof Dr Zaini Ujang, bertajuk Universiti, Kreativiti, Inovasi. Dan memang berbaloi saya mengorbankan 'waktu tidur petang' selepas menyiapkan deadline Harakah.

Zaini, 43, naib canselor termuda, merupakan teman lama sewaktu aktif dalam gerakan pelajar sekitar 1984-86. Walaupun tidak berkesempatan menyerlahkan sepenuhnya daya kepimpinan beliau sewaktu menggerakkan Persatuan Mahasiswa UTM, bakat alam Zaini cukup terserlah.

Intipati syarahannya pada petang Selasa itu mengingatkan saya idealisme Zaini yang tidak pernah pudar. Tanggapannya terhadap konsep universiti, budaya ilmu dan tugas kesarjanaan kekal segar.

Ini tidak menghairankan; Zaini dikenali sejak mahasiswa sebagai ulat buku, pencinta ilmu, yang kemudiannya penulis prolifik yang memenatkan para editor di Penerbit UTM Press!

Bayangkan untuk tahun ini sahaja sudah enam judul bukunya diterbitkan.

Antara lain Zaini mengungkapkan senario semasa yang perlu diubah: "... betapa menjadi pensyarah tidak lagi memerlukan kemantapan intelektual dan kesegaran idealisme terhadap akademia ... Aspek yang menjurus kepada pembinaan minda kelas pertama dan pembudayaan ilmu seperti wacana, diskusi, 'kegilaan membaca dan menulis' dan persekitaran yang mesra intelektualisme tidak lagi menjadi trend dan aset penting.

"Tidak ada lagi debat atau diskusi ilmiah tentang isu-isu pokok yang membabitkan perkembangan isu semasa dalam arena politik, ekonomi, sosial, sains dan teknologi. Kalaupun ada jarang sekali dianjurkan. Itu pun dengan segala macam syarat dan perkiraan supaya tidak bersifat sensasi dan sensitif. Akhirnya aktiviti kampus yang sepatutnya meriah ilmu menjadi hambar dan lesu ..."

Walaupun kehadiran Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Saifuddin Abdullah adalah untuk merasmikan majlis syarahan perdana itu, namun ucapannya juga menggugah pemikiran dan mencetuskan minat audien.

Agak lama tidak mendengar pak menteri bercakap dengan nada dan lenggok Saifuddin, terutama selepas Anwar Ibrahim dipecat. Kupasannya tentang dunia ilmu nampak original dan selari dengan Zaini.

Lebih dari itu, secara peribadi saya melihat Saifuddin mempunyai 'keberanian' tersendiri khususnya apabila membicarakan soal idealisme mahasiswa dan kaitan dengan dunia politik.

Dalam satu program Astro Awani, Saifuddin ditanya hal pembabitan mahasiswa dengan pergolakan semasa. Timbalan menteri dalam jawapannya banyak memberi ruang buat pelajar untuk bereksperimen. "Biar mahasiswa menentukan diri mereka sendiri," begitulah antara yang beliau sering tekankan.

Dari sudut ini, saya kira, jalur pemikiran Saifuddin nyata berbeza dengan rakan-rakannya dalam Umno dan kerajaan. Malah ketika menyampaikan ucaptama dalam kongres anjuran Pertubuhan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia (PKPIM), 8 Ogos lalu, beliau dilaporkan memuji penganjurnya kerana lantang berjuang supaya Akta Universiti dan Kolej Universiti dipinda.

Dalam sidang media selepas itu, Saifuddin berkata, selepas pindaan Auku, mahasiswa boleh terlibat lebih banyak dalam politik.

Ditanya sama ada kementeriannya telah mengenal pasti mahasiswa yang terlibat dalam demonstrasi anti-ISA, 1 Ogos, Saifuddin hanya menjawab "tidak ada". Lebih menarik apabila beliau menyoalnya kembali: "Apa masalahnya dia hendak demonstrasi?"

Saifuddin dan Zaini mungkin dilihat sebagai watak-watak baru yang diharap berupaya memecahkan kongkongan lapuk di kampus-kampus, yang sekian lama menderita terpasung.

Malangnya lebih ramai pentadbir universiti, apatah lagi golongan penguasa, yang terus terikat dengan pendekatan kuno, dan meletakkan warga kampus dalam penjara terbuka.

Moga-moga dua anak muda ini, yang rasanya rapat secara peribadi dengan Perdana Menteri, berjaya menggapai impian mereka meskipun saya masih sangsi Najib Razak akan membuka ruang selesa buat mereka. _

Ahmad Lutfi Othman
http://www.harakahdaily.net/index.php?option=com_content&task=view&id=022121&Itemid=39

Monday, August 10, 2009

UTM : The Highest Among Malaysian Universities


MY HEARTIEST CONGRATULATIONS TO ALL THE STAFF AND STUDENTS OF UTM

I am pleased to announce that UTM has once again lived up to its mark of excellence after being ranked the highest among all Malaysian universities in the Web Ranking of World Universities. UTM has made us all proud after being ranked 642, leading all other Malaysian universities with USM trailing behind at 675, UniMAP at 745, UM at 878, UKM at 963 and UPM at 979. With this outstanding achievement, UTM is now the top ten in South East Asia and top 100 at 89th place in Asia in the Web Ranking of World Universities.

This remarkable success is the result of your strong commitment and relentless effort to aspire and achieve the best for the university. With your dedication, teamwork, hardwork and strong spirit of togetherness, you have proven that we can be the best if we put our hearts and mind to achieve our goals and aspiration. We have made it once again. My sincere appreciation and utmost gratitude to all of you. Together we can make a difference. WELL DONE!!!


Vice-Chancellor
Universiti Teknologi Malaysia (UTM)

Wednesday, August 5, 2009

:: Road Tour Kuliah Hadis 40 ::

Assalamualaikum…

MAKLUMAN:

Lujnah Pendidikan & Kepimpinan PMIUTM akan mengadakan Road Tour Kuliah Hadis 40 yang disampaikan oleh Ustaz Dr. Arief Salleh Rosman pada setiap minggu. InsyaAllah, pada minggu ini, Road Tour Kuliah Hadis 40 (RTKH 40) akan berlangsung di Surau Al-Ilmu, Kolej Tun Dr. Ismail. Berikut adalah maklumat lanjut mengenai kuliah tersebut:


Program : Road Tour Kuliah Hadis 40
Penyampai : Ustaz Dr. Arief Salleh Rosman
Tarikh : Setiap hari Jumaat malam
Masa : Antara Maghrib dan Isya’
Tempat : Surau-surau Kolej Kediaman



Jadual Road Tour Kuliah Hadis 40 oleh Ustaz Arief.
(Sila klik untuk besarkan)


Untuk makluman, kuliah ini telah bermula semenjak minggu ke-3 sesi pengajian. Oleh itu, dijemput semua mahasiswa mahasiswi Islam UTM untuk sama-sama mengimarahkan surau-surau kolej yang terlibat. Makanan juga disediakan selepas kuliah. Sekian, terima kasih.

Team Ukhuwwah LPK anjur Futsal Rijalul Dakwah



Assalamualaikum…

Salam perjuangan buat sahabat-sahabat. InsyaAllah, Team Ukhuwwah LPK PMIUTM akan mengadakan program pertama di bawah kendalian Team Ukhuwwah iaitu perlawanan Futsal Rijalul Dakwah. Perlawanan Futsal ini terbuka kepada semua ahli LPK PMI Muslimeen. Berikut adalah butiran terperinci program perlawanan futsal ini:

Program : Peralawanan Futsal Rijalul Dakwah
Tarikh : 9 Ogos 2009
Masa : 7.30 pagi (berkumpul)
Tempat : Gelanggang Futsal KTC




Oleh itu, dijemput semua sahabat-sahabat LPK senior-junior untuk sama-sama memeriahkan perlawanan futsal tersebut di samping mengukuhkan tali ukhuwwah sesama ahli LPK.

Selain itu, bagi sahabat-sahabat muslimat pula, anda dijemput untuk menghadiri Karnival Wanita (KAWAN ’09) yang diadakan bermula 7-9 Ogos bertempat di dataran Pusat Ko-Q dan sekitarnya. Pelbagai acara menarik disediakan khususnya untuk muslimat. Team Ukhuwwah muslimat menjemput sahabat-sahabat muslimat LPK khususnya untuk melibatkan diri dalam setiap acara yang dijalankan.

Sekian, terima kasih.

“Team Ukhuwwah LPK ‘09”

Tuesday, August 4, 2009

Kemanisan Sebuah Perjuangan itu DIRASAI Bila…

Perjuangan ini ibaratnya kita melalui jalan yang berduri. Dek kerana meredah jalan yang berduri ini, pastinya terpalit luka-luka pedih yang menjadi saksi untuk perjuangan yang suci ini. Jika kita singkap kembali sirah junjungan insan mulia Rasulullah S.A.W, perjuangan dakwah yang dilalui baginda cukup mencabar! Diancam bunuh, dupulaukan, diseksa serta dimaki hamun sudah menjadi satu perkara yang cukup sinonim dengan perjuangan dakwah baginda. Lihat saja berapa ramai pengikut baginda yang diseksa malahan dibunuh dengan kejam oleh orang-orang yang bencikan Islam!
Walaubagaimanapun, ada juga sesetengah golongan yang mengatakan mereka juga berjuang, tapi tiada apa mehnah dan tribulasi yang mereka tempuhi! Inikah yang dinamakan perjuangan? Bukankah ini berlawanan dengan fitrah perjuangan yang dilalui oleh para Anbiya’ suatu ketika dahulu? Sama-sama kita fikirkan. Allah S.W.T menukilkan di dalam kitab-Nya untuk pedoman semua :





Menyorot kembali peristiwa 1 Ogos 09, lautan manusia yang turun ke jalanan meminta supaya Akta Zalim ISA dimansuhkan! Perjuangan ini membawa erti yang cukup besar kepada kita bahawa dalam dunia sekarang, masih ada lagi ketidakadilan berlaku di dunia ini khususnya Malaysia ini. Amat menyedihkan, apabila seorang sahabat saya menceritakan tentang seorang adik usrahnya yang mana ayah kepada adik itu telah ditahan di bawah akta zalim ini selama 8 tahun! Bayangkan sahabat-sahabat semua… Jika sekiranya kita yang berada di tempat adik itu, apa perasaan kita? Mampukah kita menghadapi situasi dan keadaan di mana ayah yang kita sayangi ditahan tanpa dibicara? Mampukah kita?



Manusia Diadili di Mahkamah Akhirat

Apabila umat manusia dibangkitkan di hari akhirat kelak, Allah S.W.T. telahpun menyediakan mahkamah-Nya untuk mengadili manusia setelah mereka diberi peluang untuk mengecapi nikmat Allah yang tiada bandingannya. Di Hari Pembalasan ini nanti, manusia dibicarakan seadil-adilnya dan mereka akan dijatuhi hukaman yang setimpal dengan perbuatan mereka. Nah! Lihatlah sahabat-sahabat, Allah S.W.T. pun menyediakan mahkamah untuk manusia dibicarakan! Dan Allah juga mendatangkan saksi-saksi-Nya yang terdiri daripada anggota tubuh manusia itu sendiri. Tidak cukup dengan itu, Allah jadikan hari-hari yang dilalui oleh manusia itu sebagai saksi-Nya serta Allah juga menjadikan Bumi yang didiami manusia, yang menjadi pentas kepada aksi lakonan manusia selama mereka hidup sebagai saksi-Nya di akhirat supaya manusia yang dijatuhi hukuman oleh Allah kelak dapat menerima hukuman itu tanpa mempersoalkan hukuman tersebut setelah didatangkan saksi-saksi yang benar. Firmanullahu S.W.T dalam surah Al-Zalzalah ayat 4:





Sahabat yang dirahmati Allah, kemanisan sebuah perjuangan itu dirasai bila kita sendiri melalui kesusahan, kepahitan dan penderitaan perjuangan itu. Ya, memang benar! Pertama kali dalam sejarah hidup ini merasai gas pemedih mata, pertama kali diri ini merasai semburan asid water canon cukup menyedarkan diri ini betapa perjuangan yang dilalui ini sungguh sukar, namun kemanisan perjuangan untuk membela Islam itu ada di sebalik kesukaran dan penderitaan itu. Lantas, hati ini telah membulatkan tekad, meneguhkan azam serta mempasakkan cita-cita untuk bersama-sama berjuang menentang kezaliman sehingga ianya terhapus!

Mansuh! Mansuh! Mansuh ISA!!
Hancur! Hancur! Hancur Kezaliman!!

Sunday, August 2, 2009

:: KKM ’09 : Kemunculan Generasi Pertama (Gen- 1) ::



Alhamdulillah, syukur ke hadrat Allah S.W.T kerana dengan izin-Nya, PMIUTM dengan kerjasama Lujnah Tarbiyyah & Kepimpinan Surau (LTKS) KTDI dan Biro Kerohanian & Sosial (BIKERS) KTHO telah berjaya menganjurkan Kem Kembara Muslim 2009 (KKM ’09) pada 24 hingga 26hb Julai yang lalu. KKM ’09 telah berlangsung di Kem Kaizen, Gunung Pulai, Johor selama 3 hari 2 malam.

Seramai hampir 50 orang peserta yang terdiri daripada mahasiswa mahasiswi tahun 1 telah menyertai KKM ’09 pada kali ini. Walaubagaimanapun, ramai juga di kalangan mahasiswa mahasiswi yang telah berdaftar dengan PMI pada sesi kali ini yang berasa sedikit kecewa apabila tidak dapat menyertai KKM kerana terpaksa mengikuti program-program anjuran fakulti masing-masing serta terlibat dengan aktiviti serta latihan SUKAM. Ustaz Aminuddin Hehsan dari Fakulti Tamadun Islam telah menjadi pensyarah pengiring bagi program ini.



Pada sesi kali ini, KKM ’09 yang bertemakan “ Menuju Hikmah, Mencapai Barakah” telah tampil dengan gaya serta pengisian yang baru apabila memuatkan beberapa slot aktiviti outdoor di samping menyelitkan beberapa aktiviti LDK yang mempunyai unsur-unsur membina keyakinan para peserta. KKM ’09 kali ini diketuai oleh Kem Komanden, Sdr. PK Mohd Adhwa serta Penolong Kem Komanden, Sdri. Aida.

Berikut adalah sedikit kronologi aktiviti yang telah dijalankan oleh peserta KKM ’09:

24 Julai 2009 (Jumaat)

Peserta dan AJK KKM ’09 telah berkumpul di FAB untuk menunggu bas yang bakal membawa mereka ke Kem Kaizen, Gunung Pulai. Peserta dan AJK telah tiba di tapak kem pada waktu maghrib dan bersama-sama menunaikan solat maghrib secara berjemaah. Selepas itu, peserta dan AJK KKM ’09 bekerjasama mendirikan khemah-khemah sebagai tempat penginapan.



Kedudukan tapak khemah sedikit unik apabila kami ditempatkan di sebuah “pulau” yang dikelilingi oleh tasik di kem tersebut. Sejurus menunaikan solat Isya’, peserta dan AJK mengisi perut masing-masing dan kemudiannya meneruskan program dengan sesi ta’aruf. Selepas sesi ta’aruf yang dikendalikan oleh Kem Komanden, Saudara PK Mohd Adhwa, para peserta serta beberapa orang AJK bersiap sedia melakukan aktiviti outdoor yang pertama iaitu Night Walk.



Dalam aktiviti Night Walk ini, peserta dilepaskan secara berseorangan meredah kawasan hutan Gunung Pulai. Aktiviti ini bertujuan membina keyakinan diri peserta serta keyakinan mereka kepada Allah S.W.T sebagai tempat bergantung dan memohon pertolongan apabila kita berseorangan.




25 Julai 2009 (Sabtu)

Merupakan hari yang paling mencabar bagi semua peserta. Dimulakan dengan sesi Qiamullail, tazkirah Subuh yang disampaikan oleh Saudara Muhajirih, Mantan Presiden PMIUTM 2005 yang menggantikan saudara Presiden PMIUTM 2009, Mohd Amin Mohd Hamami yang tidak dapat mengahadirkan diri kerana tidak sihat, hujan pagi turun membasahi kem. Walaubagaimanapun, hujan yang turun tidak sedikitpun mematahkan semangat para peserta untuk mengikuti aktiviti yang disediakan. Slot ceramah pertama, Islam Cara Hidupku telah disampaikan oleh Al-Fadhil Ustaz Taib dan disambung slot LDK. Selepas waktu Zohor, peserta dan AJK bersiap-sedia untuk melakukan aktiviti outdoor yang kedua, Junggle Trekking.





Dalam aktiviti ini, kami telah menemui beberapa tinggalan sejarah seperti kubu British. Pada waktu malam, slot tadabbur al-quran di bawah bimbingan saudara Mohd Firdaus Ab. Rahman, Timbalan Presiden PMI UTM berjalan lancar. Kemudian, slot LDK berkaitan akhlak telah Berjaya mencungkil bakat serta kebolehan para peserta muslimin dan muslimat apabila masing-masing menunjukkan kematangan dan kemahiran berbahas serta berhujah dengan baik.



26 Julai 2009 (Ahad)

Hari terakhir KKM ’09. Aktiviti outdoor ketiga, Rentas Halangan mengisi pagi yang nyaman dan sejuk setelah hujan agak lebat selepas solat subuh. Aktiviti yang menguji ukhuwwah, semangat kerjasama serta fizikal para peserta (tarbiyyah jasadiyah). Alhamdulillah, semua peserta berjaya melepasi halangan-halangan yang ada dengan baik. Selepas solat zohor, slot resolusi merupakan slot terakhir program. Dalam slot ini, para peserta telah mengeluarkan beberapa resolusi yang mereka perolehi daripada KKM ’09 dan seterusnya akan melaksanakan resolusi tersebut bila pulang ke kampus kelak. Di akhir program, Generasi Pertama (Gen-1) ditubuhkan. Diharapkan, dengan lahirnya Gen-1 ini, ianya bakal mengikat ukhuwwah yang telah dibina dalam kalangan peserta di samping dapat membentuk satu team yang bakal bersama-sama dengan pimpinan-pimpinan PMIUTM untuk melaksanakan program-program PMI di kampus, InsyaAllah.

Saturday, August 1, 2009

.: LPK : Penubuhan Team LPK :.

Assalamualaikum…

Alhamdulillah, baru-baru ini telahpun berjalan satu perjumpaan pimpinan LPK bersama dengan Sahabat LPK 09 bagi membincangkan penubuhan team –team di bawah Sahabat LPK. Penubuhan team-team ini adalah bertujuan untuk memfokuskan gerak kerja LPK di samping menyelaraskan aktiviti-aktiviti di peringkat LPK sendiri. Ahli-ahli yang berada dalan setiap Team ini juga akan bertindak selaku Think Tanker untuk brainstorming ataupun membincangkan aktiviti berkaitan team berkenaan.

Sebanyak 3 Team telah ditubuhkan iaitu Team Dakwah LPK, Team Ukhuwwah LPK dan Team Fasilitator LPK. Bagi setiap Team berkenaan, ianya akan diketuai oleh senior-senior LPK yang berada dalam Jabatan Pembangunan Insan (JPI). Setiap team pula mempunyai focus gerak kerja tersendiri.

Team Dakwah LPK PMIUTM
• Merupakan team yang akan merancang dan melaksanakan aktiviti-aktiviti dakwah umum di peringkat kampus.
• Sebagai contoh, sambutan hari ataupun bulan kebesaran dalam Islam, pengedaran risalah, bookmark serta ucapan-ucapan sempena final exam.
• Menyelaraskan serta meng’update’ blog LPK : blog diisi dengan berita serta promosi berkaitan aktiviti LPK, perjumpaan LPK serta bahan-bahan dakwah seperti artikel dan sebagainya.

Team Ukhuwwah LPK PMIUTM

• Bertindak untuk merancang aktiviti-aktiviti di peringkat ahli LPK untuk mengeratkan ukhuwwah sesama ahli LPK.
• Mengadakan perjumpaan ahli LPK 2 minggu sekali dan merancang pengisian di dalamnya.
• Contoh aktiviti : rehlah, sukan, usrah, team sukan.

Team Fasilitator LPK PMIUTM
• Team yang akan menggilap ahli-ahlinya untuk membincang serta merangka modul-modul berkaitan program fasilitator.
• Menjalankan program fasilitator di sekolah-sekolah

Harapan saya semoga dengan terbentuknya team-team ini bakal melancarkan dan merancakkan lagi gerak kerja LPK di samping melatih mahasiswa mahasiswi Tahun Satu terutamanya untuk turut sama terlibat dalam merangka serta memberi idea berkaitan dengan program-program anjuran LPK khususnya. Harapan semoga ahli-ahli LPK yang diberikan tugas untuk menggerakkan team-team ini dapat memberikan komitmen secara berterusan, InsyaAllah. Siiru a’la barakatillah.

“ Tarbiyyah Sentiasa di Hati”

Sunday, July 26, 2009

::BeRSaMa JaUHi MAKSIAT::


1)Maksiat Menghalangi Ilmu Pengetahuan

Ilmu adalah cahaya yang dipancarkan ke dalam hati. Namun, kemaksiatan dalam hati dapat menghalangi dan memadamkan cahaya tersebut. Ketika Imam Malik melihat kecerdasan dan daya hafal Imam Syafi'e yang luarbiasa, beliau (Imam Malik) berkata, "Aku melihat Allah telah menyiratkan cahaya di dalam hatimu, wahai anakku. Janganlah engkau padamkan cahaya itu dengan maksiat".

2)Maksiat mengahalangi Rezeki

Jika ketakwaan adalah penyebab datangnya rezeki, maka meninggalkannya bererti menimbulkan kefakiran. "Seorang hamba dicegah dari rezeki akibat dosa yang diperbuatnya". (HR Ahmad)

3)Maksiat Menimbulkan Jarak dengan Allah

Diriwayatkan ada seorang lelaki yang mengeluh kepada seorang arif tentang kesunyian jiwanya. Sang arif berpesan, "Jika kegersangan hatimu akibat dosa-dosa, maka tinggalkanlah (perbuatan dosa itu). Dalam hati kita, tak ada perkara yang lebih pahit daripada kegersangan dosa di atas dosa".

4)Maksiat Menjauhkan Pelakunya dengan Orang Lain

Maksiat menjauhkan pelakunya dari orang lain, terutama dari golongan yang baik. Semakin berat tekanannya, maka semakin jauh pula jaraknya hingga berbagai manfaat dari orang yang baik terhalangi. Kesunyian dan kegersangan ini semakin menguat hingga berpengaruh pada hubungan dengan keluarga, anak-anak dan hati nuraninya sendiri. Seorang salaf berkata, "Sesungguhnya aku bermaksiat kepada Allah, maka aku lihat pengaruhnya pada perilaku binatang(kenderaan) dan isteriku".

5)Maksiat Menyulitkan Urusan

Jika ketakwaan dapat memudahkan segala urusan, maka pelaku maksiat akan menghadapi kesulitan dalam menghadapi segala urusannya.

6)Maksiat menggelapkan hati

Ketaatan adalah cahaya, sedangkan maksiat adalah gelap-gelita. Ibnu Abbas RA berkata, "Sesungguhnya perbuatan baik itu mendatangkan kecerahan pada wajah dan cahaya pada hati, kekuatan badan dan kecintaan. Sebaliknya, perbuatan buruk itu mengundang ketidakceriaan pada raut muka, kegelapan di dalam kubur dan di hati, kelemahan badan, susutnya rezeki dan kebencian makhluk".

7)Maksiat Melemahkan Hati dan Badan

Kekuatan seorang mukmin terpancar dari kekuatan hatinya. Jika hatinya kuat maka kuatlah badannya. Tapi bagi pelaku maksiat, meskipun badannya kuat, sesungguhnya dia sangat lemah jika kekuatan itu sedang dia perlukan, hingga kekuatan pada dirinya sering menipu dirinya sendiri. Lihatlah bagaimana kekuatan fizik dan hati kaum muslimin yang telah mengalahkan kekuatan fizik bangsa Persia dan Romawi.

8)Maksiat Mnghalangi Ketaatan

Orang yang melakukan dosa dan maksiat akan cenderung untuk memutuskan ketaatan. Seperti selayaknya orang yang satu kali makan tetapi mangalami sakit berkepanjangan dan menghalanginya dari memakan makanan lain yang lebih baik.

9)Maksiat Memendekkan Umur dan Menghapus Keberkahan

Pada dasarnya umur manusia dihitung dari masa hidupnya. Sementara itu tak ada yang namanya hidup kecuali jika kehidupan itu dihabiskan dengan ketaatan, ibadah, cinta dan zikir kepada Allah serta mementingkan keredhaanNya.

10)Maksiat Menumbuhkan Maksiat Lain

Seorang ulama salaf berkata bahawa jika seorang hamba melakukan kebaikan, maka hal tersebut akan mendorong dia untuk melakukan kebaikan yang lain dan seterusnya. Dan jika seorang hamba melakukan keburukan, maka dia pun akan cenderung untuk melakukan keburukan yang lain sehingga keburukan itu menjadi kebiasaan bagi si pelaku.

11)Maksiat Mematikan Bisikan Hati Nurani

Maksiat dapat melemahkan hati dari kebaikan dan sebaliknya akan menguatkan kehendak untuk berbuat maksiat yang lain. Maksiat pun dapat memutuskan keinginan untuk bertaubat.

Monday, July 20, 2009

Kerana Tudung

Isu Tragis: Seorang Wanita Islam Warga Mesir Di Bunuh Dalam Mahkamah Hanya Kerana Dirinya Telah Menang Kes Hina Pakai Tudung Di Jerman


Ini adalah satu berita sedih yang baru kami terima menerusi email dari seorang sahabat. Kejadian ini sungguh mengejutkan dan pasti meruntun jiwa umat Islam di seluruh dunia. Tragedi menyayatkan hati ini jelas sekali cuba untuk disembunyikan oleh media antarabangsa bagi tidak menimbulkan kekecohan dikalangan umat Islam. Namun, sebagai rasa prihatin dan terpanggil untuk menyebarkan kisah ini maka dibawah ini kami paparkan email yang diterima itu untuk tatapan para pembaca budiman semua. Semoga cerita ini akan memberi pengajaran buat diri kita untuk dijadikan tauladan serta panduan yang berguna. Sebarkan info ini buat tatapan seluruh umat Islam.

"Kisah menyayat hati ini berlaku minggu lepas. Kisahnya begini, seorang muslimat Mesir di Jerman, Marwa Al-Sherbini (foto), yang pada Ogos 2008 telah memfailkan saman kepada jirannya yang menggelarnya sebagai 'Terrorist', kerana beliau berhijab. Diulang, beliau digelar 'Pengganas', kerana beliau B.E.R.T.U.D.U.N.G. !! Maka setelah mendengar hujah kedua-dua pihak pada Rabu minggu lepas, mahkamah mendapati lelaki, yakni jiran kepada Marwa tadi bersalah, dan dikehendaki membayar denda 2800 Euro. Lelaki terbabit (jirannya) telah menerkam ke arah Marwa, dan menikam mangsa 18 kali !! Ya, anda tak salah baca, memang 18 kali, dan yang paling teruk, Marwa ditikam sehingga mati, sambil beliau memeluk anaknya. Dan Marwa ketika itu mengandung 4 bulan...tragis bukan? However last Wednesday, Alex stabbed her 18 times to death in a German courtroom after the judges announced she won the case against him, and that he had to pay 2,800 Euros as a fine for his previous insults. Lagi di sini. Belum cukup tragis, ada lagi. Suami Marwa yang melihat isterinya ditikam terus menerkam ke arah lelaki tadi, dan....akhirnya suaminya juga ditikam 3 kali. Nah. Tidak cukup dengan itu, pengawal keselamatan yang 'melihat' kejadian tadi telah bertindak menembak suami Marwa. Nah...ini baru betul-betul tragis. Sekarang anda fikir, bagaimana logik seorang perempuan ditikam 18kali di dalam mahkamah, tanpa ada seorang pun yang bertindak menyelamatkan wanita ini, melainkan suaminya, yang akhirnya juga ditembak.


Logik atau tidak anda mengambil masa hanya 1 saat untuk menikam 18 kali? Cuba anda tikam angin 18 kali, berapa lama masa yang anda ambil, tikam secepat mungkin. Malah 1 saat untuk 1 tikaman pun sukar dicapai. Maka tidakkah anda terfikir kenapa reaksi manusia di situ terlalu lembab? Bengong bukan !! Seorang pemerhati telah berkata tentang suami Marwa, "Dia bukan seorang yang berambut perang, jadi dia tentu penyerangnya." Ya, ini logik pada pandangan mereka. Tapi sesekali tidak bagi kita. Itu isu pertama, isu kedua adalah mengapa seakannya media barat cuba menutup isu ini. Langsung tidak dihebohkan. Adakah kerana darah orang Islam tidak sama dengan darah mereka? Ermm..logik bukan. Hanya orang yang gila sahaja percaya ini. Mungkin ada antara yang membaca entri ini berfikir bahawa ini hanya isu kecil, mengapa perlu dihebohkan. Ada bukan? Ini bukan soal peka semata-mata, cuba anda fikir, kalau Marwa boleh ditikam 18 kali dalam mahkamah, 'tanpa disedari' maka adakah mungkin mereka2 ini menyedari pembunuhan demi pembunuhan yang berlaku nun di Gaza, di Tebing Barat, di Darfur, dan yang terbaru di China. Atau ada antara anda yang masih tidak tahu saudara kita dibunuh di China. Ya, logik la sikit kalau anda tidak tahu, sebab semua pembunuhan tadi berlaku di luar mahkamah" (pahang daily)

Sunday, July 19, 2009

.: 9 Anak Syaitan :.

Umar al-Khattab r. a berkata, terdapat 9 jenis anak
syaitan:

1. Zalituun

Duduk di pasar/kedai supaya manusia hilang sifat jimat
cermat. Menggoda supaya manusia berbelanja lebih dan
membeli barang-barang yang tidak perlu.

2. Wathiin

Pergi kepada orang yang mendapat musibah supaya
bersangka buruk terhadap Allah.

3. A'awan

Menghasut sultan/raja/pemerintah supaya tidak
mendekati rakyat. Seronok dengan kedudukan/kekayaan
hingga terabai kebajikan rakyat dan tidak mahu
mendengar nasihat para ulama.

4. Haffaf

Berkawan baik dengan kaki botol. Suka menghampiri
orang yang berada di tempat-tempat maksiat
(cth:disko,kelab mlm & tempat yg ada minuman keras).

5. Murrah

Merosakkan dan melalaikan ahli dan orang yg sukakan
muzik sehingga lupa kepada Allah. Mereka ini tenggelam
dalam keseronokan dan glamour etc.

6. Masuud

Duduk di bibir mulut manusia supaya melahirkan fitnah,
gosip, umpatan dan apa sahaja penyakit yg mula dari
kata-kata mulut.

7. Daasim (BERILAH SALAM SEBELUM MASUK KE RUMAH...)

Duduk di pintu rumah kita. Jika tidak memberi salam
ketika masuk ke rumah, Daasim akan bertindak agar
berlaku keruntuhan rumahtangga (suami isteri
bercerai-berai,suami bertindak ganas, memukul isteri,
isteri hilang pertimbangan menuntut cerai, anak-anak
didera dan pelbagai bentuk kemusnahan rumah tangga
lagi).

8. Walahaan

Menimbulkan rasa was-was dalam diri manusia khususnya
ketika berwuduk dan solat dan menjejaskan
ibadat-ibadat kita yg lain.

9. Lakhuus

Merupakan sahabat orang Majusi yang menyembah
api/matahari.

Wednesday, July 8, 2009

.: Antara SABAR & MENGELUH :.

Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya. "Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu,tidak lain kerana itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati." Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, "Apakah katamu hai saudaraku ? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini." Abu Hassan bertanya, "Bagaimana hal yang merisaukanmu?" Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?" Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu ?" Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua." Lalu Abul Hassan bertanya, "Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu ?" Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berzeda. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka." Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi,: " Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya." Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda,: " Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang." Dan sabdanya pula, " Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah) Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah

Saturday, June 27, 2009

.: SELAMAT DATANG kepada MAHASISWA BARU:.


Assalamualaikum dan salam ukhuwwah kepada semua mahasiswa mahasiswi baru UTM. Saya mewakili seluruh ahli Lujnah Pendidikan & Kepimpinan PMIUTM mengucapkan Tahniah dan Syabas kepada semua kerana telah berjaya terpilih untuk meneruskan pengajian di UTM Skudai ini. Selamat Datang... Ahlan Wasahlan wa marhaban bikum.

Selamat berjuang di bumi bertuah UTM ini. Bukan mudah untuk bergelar seorang mahasiswa yang berjaya kerana adik-adik semua terpaksa menempuh pelbagai realiti kehidupan kampus yang sungguh mencabar. "Belajar sambil Mencabar" akan menjadikan dunia kampus anda penuh dengan warna-warni kemahasiswaan.

Selamat menempuh cabaran yang bakal mendatang. Harus diingat, sedikit "KELEKAAN" akan menyebabkan adik-adik tergelincir dari matlamat anda semua. Kami di pihak PMIUTM bersedia untuk membimbing serta memberikan tunjuk ajar kepada adik-adik semua. Selamat maju jaya. Sekian, terima kasih. Siiru ala barakatillah.

"Together With PMI"

Sunday, June 21, 2009

:: Apalah Maknanya Kemewahan... ::

Pada zaman dulu, ada dua orang nelayan, seorang mukmin dan seorang lagi kafir. Pada suatu hari kedua-duanya turun ke laut untuk menangkap ikan. Semasa menebar jala, nelayan kafir menyebut nama tuhan berhalanya. Hasil tangkapannya amat banyak. Berlainan pula dengan nelayan mukmin. Apabila menebar jalanya, si-mukmin itu menyebut nama Allah. Hasilnya tidak ada seekor pun ikan yang tersangkut pada jaringnya. Hingga ke lewat senja, nelayan mukmin tidak berjaya mendapat sebarang ikan manakala si-kafir itu kembali dengan membawa ikan yang sangat banyak.




Meskipun pulang dengan tangan kosong, namun nelayan mukmin itu tetap bersabar serta redha dengan apa yang Allah takdirkan. Si-kafir yang membawa berbakul-bakul ikan pulang dengan rasa bangga dan bongkak.



Malaikat yang melihat keadaan nelayan mukmin ini berasa simpati lalu mengadu kepada Allah. Allah memperlihatkan kepada malaikat tempat yang disediakan olehNya untuk nelayan mukmin itu; iaitu sebuah syurga. Berkata malaikat “Demi Allah, sesungguhnya tidak memberi erti apa-apa pun penderitaan di dunia ini jika dia mendapat tempat di syurga Allah.”

Setelah itu Allah memperlihatkan tempat yang disediakan untuk nelayan kafir. Berkata malaikat “Alangkah malangnya nasib si-kafir. Sesungguhnya tidak berguna langsung apa yang dia dapat di dunia dulu sedangkan tempat kembalinya adalah neraka jahannam.”

Apalah maknanya kemewahan jika tidak mensyukuri dan beriman dengan Allah

Monday, June 15, 2009

::Ku Rindukan Kumandang Azan dari Aya Sofya::

Assalamualaikum…

Aya Sofya, pernah mencatatkan sejarah dengan menyaksikan Kota Constantinople ditawan oleh Al-Fateh, sebaik-baik ketua bersama sebaik-baik tenteranya. Kemenangan sultan ke-7 dalam pemerintahan Daulah Othmaniyyah itu merealisasikan hadis baginda Nabi Muhammad S.A.W yang diucapkan ketika Perang Khandak setelah lebih 800 tahun lalu.
Sultan Al-Fateh

Hadis nabi Muhammad S.A.W:

" Sesungguhnya Costantinople itu pasti akan dibuka. Sebaik-baik ketua adalah ketuanya, dan sebaik-baik tentera adalah tenteranya”-Hadis Riwayat Imam Ahmad

Serentak dengan kemenangan Sultan Muhammad Al-Fateh itu, Aya Sofya yang sebelum ini dipenuhi dengan patung-patung dan gambar-gambar yang mensyirikkan Allah S.W.T dibersihkan oleh para mujahideen.

Aya Sofya: Nadi umat Islam

Laungan azan berkumandang dan solat Jumaat pertama didirikan dalam Aya Sofya. As-Syeikh As- Samsuddin Al-Wali, murabbi Sultan Muhammad Al-Fateh menyampaikan khutbah mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi atas kemenangan itu. Aya Sofya kekal menjadi nadi umat Islam sehinggalah kejatuhan khilafah Othmaniyyah secara rasmi pada tanggal 1924M di tangan Mustapa Kamal Ataturk.

Selepas kejatuhan Khilafah Othmaniyyah ke tangan Ataturk, serentak dengan itu juga Masjid Aya Sofya ditukarkan oleh Ataturk kepada sebuah muzium, menyebabkan ianya dipenuhi semula oleh gambar-gambar syirik. Tiada lagi laungan azan kedengaran dari masjid yang menyimpan nostalgia kemenangan umat Islam ke atas kuffar suatu masa dahulu.




Parti Refah dalam manifestonya berjanji untuk mengembalikan semula Aya Sofya menjadi sebuah masjid. Walaubagaimanapun, parti Islam itu akhirnya diharamkan oleh pemerintah Turki.

Kemenangan Islam yang Dekat

Firman Allah:

Dan ada lagi limpah kurnia yang kamu sukai, iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (masa berlakunya). Dan sampaikanlah berita yang mengembirakan itu kepada orang-orang yang beriman. (As-Soff:13)

Islam pasti menang! Itu janji Allah yang pasti! Sesungguhnya, ku rindukan kumandang azan dari Aya Sofya.

Di mana SILAPNYA?

Assalamualaikum…

Terkedu saya menatap satu berita yang cukup menyayat hati. Berita tentang penemuan sekujur mayat bayi lelaki di hadapan sebuah rumah cukup menyentap perasaan saya. Pelbagai persoalan timbul dalam kepala ini. Mungkin berita pembuangan bayi ini sudah menjadi satu fenomena biasa dalam masyarakat kita hari ini. Namun, bukan ini yang menimbulkan persoalan di fikiran ketika ini. Tetapi, apa yang menimbulkan persoalan ialah kenapa perkara sebegini boleh dilakukan dalam kalangan mereka yang mendapat pendidikan agama?? Cukup membuntukan fikiran.

Mayat bayi berkenaan dibuang oleh ibunya, seorang pelajar yang belajar di sekolah agama!! Cukup memalukan perlakuan ini. Apakah dengan didikan agama yang diterima oleh pelajar berkenaan tidak cukup sehingga dia tergamak melakukan perkara yang sebegitu? Pelik saya memikirkan dunia hari ini.

Semalam saya dikunjungi oleh seorang sahabat yang belajar di IPTA di ibu negara. Beberapa perkara telah kami bincangkan bersama di samping bertukar-tukar idea dan pandangan tentang beberapa isu termasuklah juga tentang isu yang berkaitan dengan sikap segelintir mahasiswa mahasiswi yang mengambil jurusan yang berkaitan dengan agama. Saya cukup terkejut bila dia menceritakan perihal adanya segelintir golongan yang mengambil jurusan ini menunjukkan nilai akhlak yang sangat rendah!

Sepatutnya, mereka yang mengambil jurusan yang berkaitan dengan pendidikan Islam, Syariah, dan sebagainya menjadi contoh kepada mahasiswa yang lain, menunjukkan keperibadian Islam serta ketinggian akhlak yang baik, bukannya turut sama terjebak dalam gejala-gejala social yang menjijikkan. Cukup memalukan bila diceritakan mereka juga turut terlibat dengan gejala couple, dan ada juga perkara yang lebih menjijikan dan memalukan yang dilakukan oleh mereka ini. Astaghfirullah… Dimana silapnya?

Apakah sistem pendidikan agama yang dibuat di negara ini benar-benar menepati ataupun menyentuh perkara yang disyariatkan oleh Islam itu sendiri atau sekadar menyentuh tentang perkara-perkara tertentu sahaja sehingga menyebabkan sistem pendidikan gagal berfungsi untuk membentuk jati diri pelajar? Apakah solusi yang terbaik bagi menyelesaikan fenomena yang menakutkan ini?

Usaha Mahasiswa

Bila berlakunya perkara ini, suara mahasiswa lantang mengemukakan pandangan mereka. GAMIS yang berperanan mengetuai Mahasiswa Islam di negara ini mengemukakan satu medium untuk mencari penyelesaian jangka panjang. Kongres Rejuvenasi Pendidikan Islam adalah satu usaha GAMIS dalam menjadikan Pendidikan Islam diangkat sebagai peneraju utama untuk menjayakan matlamat sistem pendidikan negara iaitu ke arah pembentukan masyarakat baik dari aspek keintelektualan, moral, fizikal dan lain-lain oleh Kementerian Pendidikan dan Kementerian Pengajian Tinggi.

Oleh itu, adalah diharapkan agar kongres ini bakal menghasilkan jalan penyelesaian yang terbaik bagi mengatasi masalah yang kian parah melanda anak-anak muda tak kira di peringkat institusi sekolah ataupun institusi pengajian tinggi. Adalah diharapkan juga penglibatan pihak yang berwajib untuk menerima serta membuat perubahan dalam sistem pendidikan negara yang sedia ada.